Riauhub.com – Gubernur Riau meminta seluruh kepala desa/lurah untuk segera menyelesaikan pendataan warga terdampak Covid-19 non-Program Keluarga Harapan (PKH) guna mendukung percepatan distribusi bantuan sebesar Rp600 ribu per kepala keluarga (KK) perbulan mulai April, Mei hingga Juni.

”Pendistribusian bantuan sebesar Rp600 ribu per KK per bulan ini sebagai kebijakan Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi. Anggaran bantuan diambilkan dari refocusing dana desa, namun penerima bantuan tersebut adalah warga non-PKH,” kata Gubernur Riau Syamsuar dalam keterangannya di Pekanbaru, Jumat (24/4/2020).

BACA JUGA  Warga Pekanbaru Belum Bisa Ajukan Perubahan Data di Kecamatan Pemekaran

”Kriteria warga yang mendapatkan bantuan dari refocusing dana desa ini adalah mereka yang sebelumnya tidak mendapatkan bantuan PKH dan bantuan sembako, artinya di luar yang mendapatkan PKH dan sembako,” katanya.

Menurut Syamsuar, selain non-penerima bantuan PKH dan bantuan sembako, refocusing dana desa juga diberikan kepada mereka yang belum terdaftar mendapatkan bantuan apapun serta mempunyai keluarga yang rentan sakit dan kronis.

Ia menyebutkan jumlah dana yang bakal diterima oleh setiap KK setiap bulan sebesar Rp600.000 selama tiga bulan, yakni April, Mei dan Juni 2020 agar keluarga yang terdampak secara ekonomi bisa terbantu menghadapi pandemi Covid-19.

BACA JUGA  Kadiskes: Bertambah 11 Positif di Riau, Total Kasus 426 Covid-19

“Untuk itu, masing-masing kepala desa bisa mempercepat pendataan KK calon penerima agar dana tersebut bisa dicairkan dan langsung diberikan kepada yang berhak mendapatkannya,” katanya.

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here