Riauhub.com – Awal tahun 2021, vaksin buatan China, Sinovac dijadwalkan sudah mulai didistribusikan ke seluruh daerah di Provinsi Riau.

Vaksin Sinovac diklaim dapat digunakan untuk pencegahan Covid-19 yang saat ini mewabah ke sejumlah negara, termasuk Indonesia.

“Vaksin Sinovac diperkirakan paling cepat mungkin akhir Desember ini sudah tiba dan awal Januari 2021 sudah distribusikan ke fasilitas layanan kesehatan,” kata Juru Bicara Satuan Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19, dr Indra Yovi, Senin (14/12/2020). 

“Kami belum mendapatkan rilis resmi dari BPPOM terkait vaksin Sinovac kita masin menunggu. Kalau BPPOM atau pihak terkait sudah menyatakan efektivitasnya, bagaimana keamananya, cara pemakainya dan pendistribusinya baru bisa didistribusikan ke masyarakat,” imbuhnya. 

Meski vaksin itu telah tiba di Indonesia, namun untuk pendistribusiannya ke daerah-daerah belum dilaksanakan oleh pemerintah pusat. 

“Jadi memang belum didistribusikan,” ujarnya. 

Sementara Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Mimi Yuliani Nazir, Rabu mengatakan, sebelum disalurkan ke daerah,  vaksin tersebut terlebih dahulu akan dilakukan serangkaian pemeriksaan dan pengujian. Sehingga tidak langsung diberikan kepada masyarakat.

BACA JUGA  3 Pramusaji di Gedung Daerah Riau Terkonfirmasi Positif Covid-19

“Vaksin itukan perlu dilakukan pemeriksaan dan uji dulu, sesuai dengan standarisasi, dan ada registrasi dari Balai POM juga. Termasuk mengecek kehalalan vaksinnya, dan tidak bisa langsung dipakai,” kata Mimi. 

Lebih lanjut dijelaskan nya, setelah vaksin tersebut melewati hasil standarisasi dan layak dipakai, barulah pemerintah memberikan vaksin tersebut kepada masyarakat. Namun tidak semuanya juga yang mendapatkan vaksin tersebut, karena keterbatasan. 

“Nantinya vaksin tersebut akan diberikan secara bertahap kepada masyarakat, terutama bagi tenaga kesehatan, tenaga pendidik, dan yang berhubungan langsung dengan publik, TNI, Polri, setelah itu barulah masyarakat,” sebutnya.

Mimi menegaskan walaupun vaksin sudah ada dan bisa dipakai pada tahun 2021, bukan berarti masyarakat bisa mengabaikan protokol kesehatan.  Jadi Protokol kesehatan tetap harus dijalankan, dan jangan karena ada vaksin masyarakat mengabaikan protokol kesehatan begitu saja. 

“Karena covid-19  belum hilang, dan virus ini masih bisa menular kepada siapa saja. Maka dari itu, tetap terapkan 4 M, yakni menggunakan masker, selalu mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan. Dan kalau semua sudah aman dan tidak ada lagi covid-19 nya, baru kita bisa kembali seperti semula,”kata Mimi.

BACA JUGA  Kecelakaan Tunggal di Tol Pekanbaru-Dumai di Hari Pertama Pemberlakuan Tarif

Mimi mengungkapkan, pemerintah pusat memberi kuota vaksin 4 juta lebih kepada Provinsi Riau untuk kekebalan tubuh mencegah Covid-19. 

“Riau mendapat kuota sekitar 4 juta. Kuota itu disesuaikan dengan jumlah penduduk dan kriteria masyarakat yang sudah ditentukan,” katanya.

Mimi menjelaskan, kreteria yang dimaksud diantaranya adalah berdasarkan umur yang mendapat vaksin yakni umur 18-59 tahun. Kemudian tenaga kesehatan, tenaga pendidik, publik servis, tokoh agama, ulama dan sebagainya. 

“Ini diprioritaskan untuk orang yang belum pernah terkonfirmasi Covid-19. Sedangkan orang yang sudah pernah positif tidak diberi vaksin, karena pasien itu sudah terbentuk antibodi di dalam tubuhnya,” ujarnya.

Sedangkan teknsi penyaluran, tambah Mimi, ketika vaksin datang dari pusut, pihaknya akan mendistribusikan ke kabupaten/kota, kemudian pelaksanaan vaksin di puskesmas.

“Nanti masyarakat bisa melakukan vaksinasinya di masing-masing Puskemas terdekat,” kata Mimi. 

Leave A Reply

Please enter your comment!
Please enter your name here