Riahub.com – Pasangan suami istri inisial TFA (25) dan AW (22) ditangkap Satuan Reserse Kriminal Polres Kepulauan Meranti, Riau, karena menjadi muncikari prostitusi online. Pelaku menawarkan anak di bawah umur melalui aplikasi chat daring.

Kapolres Kepulauan Meranti Ajun Komisaris Eko Wimpiyanto Hartijo menjelaskan, prostitusi online ini terungkap karena keresahan masyarakat setempat. Polisi kemudian menyamar menjadi calon konsumen muncikari.

“Petugas membuat janji dengan pelaku dan menyebut sedang berada di sebuah hotel bersama perempuan berusia 13 tahun,” ucap Wimpi, Rabu, (27/1/2021).

Polisi mendatangi hotel tersebut dan menuju sebuah kamar. Di kamar itu pelaku pria menagih uang yang disepakati.

BACA JUGA  Polisi Ringkus Penadah Onderdil Curian Alat Berat Milik Dinas Perkebunan di Riau

“Saat itulah pelaku langsung ditangkap, korban juga dibawa ke kantor sebagai saksi,” kata Wimpi.

Hasil penyidikan, tambah Wimpi, pelaku sudah setahu menjadi muncikari prostitusi online. Selama menjalankan bisnis haramnya itu, pelaku sering menawarkan gadis di bawah umur.

“Rata-rata korban sudah putus sekolah dan dieksploitasi oleh pelaku pria dibantu istrinya,” ucap Wimpi.

Tarif Sekali Kencan

Kepada penyidik, pelaku memasang tarif Rp500 ribu untuk sekali kencan singkat. Sebagian besar uang itu dinikmati pelaku dan sedikit yang diberikan kepada korban.

BACA JUGA  Kejaksaan Sita Uang Rp 2 M terkait Dugaan Korupsi Alkes di Rokan Hulu

“Dalam kasus ini, petugas menyita uang Rp600 ribu diduga hasil prostitusi online dan sebuah telepon serta barang bukti lainnya,” jelas Wimpi.

Penyidik menjerat tersangka dengan Pasal 76 huruf F juncto Pasal 83 juncto Pasal 76 huruf I juncto Pasal 88 Undang-Undang (UU) Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perubahan atas UU Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak.

“Pelaku juga dikenakan Pasal 2 ayat 1 dan 2 UUU Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang,” ucap Wimpi.

Leave A Reply

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini